kamis, 24 november 2005

 

selamat jalan maya

Aku duduk terdiam di sisi pembaringannya... Ini bukanlah pembaringan biasa, melainkan pembaringan abadi yang akan menjadi tempat peristirahatan untuk selamanya... Ia bukan sekedar tidur, namun tidur abadi yang bernama tiada... Kembali aku kehilangan sobatku punya jiwa... Ini, yang keempat kalinya...

"Dia isteri yang baik...aku ikhlaskan dia pergi," tutur suami sobatku yang juga kawan dekatku. "...! ...! ...!" tangis isak beberapa teman perempuanku, mungkin tak lagi sanggup berkata-kata untuk melukiskan betapa mereka sangat kehilangan sahabat kental. "*smile* *smile* *smile*," sementara putera sang almarhumah bunda yang baru berusia 2 tahun tersenyum, masih terlalu kecil barangkali, dan ia tak tahu bahwa ia akan hidup tanpa ibunya lagi...

Semua yang hadir di rumah duka itu, yang lemah dan kehilangan semangat, yang hanya bisa menghantar kepergiannya dengan air mata, kini tertuju pada satu titik, satu-satunya tempat dimana mereka dapat memperoleh sokongan tenaga baru... Itu, adalah aku... Aurora...

Kupeluk erat dan kubelai lembut raga jiwa teman-temanku. Aku sangat mengerti bagaimana perasaan mereka... Kehilangan yang tentunya telah melumpuhkan serta meluluh lantakkan kenangan bersama almarhumah. Karenanya, mungkin mereka masih ingin merasai sisa-sisa nafas kenangan itu lew diriku, karena akulah salah satu orang dekat almarhumah...

Dengan segenap kekuatan yang kupunya, kucoba tegakkan kepala dan kokohkan mereka punya jiwa, lewat kata dan sentuhan penh harap... Sekali lagi, aku melakukan tugasku sebagai Aurora...

Lalu, bagaimana dengan aku?

"Kenapa..." Tak ada air mata, tak ada isak tangis, yang ada hanya pengulangan kata "kenapa" mungkin hingga ratusan atau ribuan kali...

Kenapa Tuhan melakukan ini padaku? Ini adalah yang keempat kalinya tahun ini, setelah aku kehilangan ketiganya. Apakah ini dimaksudkan untuk mempersiapkan aku guna menghadapi sebuah kehilangan yang jauh lebih besar? Apakah Tuhan sengaja melakukan ini untuk membuatku mati rasa? Atau...ia hanya ingin mempermainkan hatiku...?

Rama Says: 20:11 WIB

rabu, 23 november 2005

 

hello bunda

Wah, siapa gerangan nih? Gebetan baru, pemain sinetron, atau nyokap gue? Hehehe, bukan! Mungkin gue nggak pernah tulis ya? Namanya Mbak Syari, beliau ini juga temen gue yang asalnya dari Magelang. Dulu juga kenal lewat messenger, dan ibu satu anak yang punya suara rada lucu ini katanya sengaja membentengi diri dengan kalimat "aku udah punya baby berumur satu tahun" waktu kenalan ama gue, katanya supaya gue nggak keburu naksir, hehehe!

Hari ini gue ngobrol lagi lewat YM, udah lama juga sih kita nggak ketemu di udara kayak gini. Wah, mungkin ini salah satu obrolan yang lumayan menyegarkan untuk bulan ini. Karena beliau nggak ada kerjaan jadi kita bisa cerita banyak hal. Seneng rasanya bisa cerita hal2 yang diluar kerjaan, cerita tentang gimana keseharian dan aktivitas gue di kampus, termasuk hal2 baru yang mungkin bunda belum pernah denger sebelumnya.

Dalam obrolan itu, ternyata bunda sudah menduga, bahwa mutiara, emas, dan permata yang baru saja gue dapatkan sama sekali nggak membuat gue merubah pandangan gue tentang sebuah kristal, kristal indah yang jadi sumber energi untuk hati gue. Bunda, itu benar... Makasih udah ngasih support...

Rama Says: 16:11 WIB

selasa, 15 november 2005

 

pluto project

Hari ini gue terima kiriman Audio CD lagi dari temen gue di Amrik, Matthew Dickinson. Dia ngirimin CD yang isinya musik2 game lama. Apa sih istimewanya? Yang bikin CD ini unik adalah karena temen gue itu nambahin efek2 khusus di semua lagunya.

Pluto Project... Dari namanya mungkin kebayang planet yang nun jauh disana, barangkali dihuni oleh makhluk2 nggak jelas kayak alien. Nah, nggak jauh beda deh ama musik2 yang ada di CD Pluto Project. Ada sih yang musiknya kedengeran biasa2 aja, tapi beberapa jadi kedengeran hancur, tempo dan nadanya naik turun nggak karuan, bahkan ada yang mendayu-dayu kayak kaset kusut! Buat yang kategori terakhir itu, gue sampe senyum2 sendiri dengernya.

Buat gue, ini termasuk ide kreatif sih, setidaknya jadi cara baru untuk mengusir tikus atau kucing yang mau nyolong makanan di malam hari. Ooops? Wah kalo si Matthew tau bisa digorok gue! Nggak gitu kok! Maksudnya, untuk pendengar awam mungkin bakal geleng2 kepala dan bilang "apa2an sih nih?" Kalo gue pribadi, gue akuin teknik mastering dan editing Matthew sudah cukup bagus. Sayangnya ada beberapa lagu yang stop di tengah jalan atau diperlakukan nggak semestinya (salah potong atau ngasih fade out).

Kalo ada yang mau gue bisa copy-kan, tapi gue nggak bisa taruh di website karena kegedean..

Rama Says: 17:55 WIB

selasa, 15 november 2005

 

my old songs

Bercampur seperti gado2... Itu sih yang paling tepat buat gambarin keadaan hati gue saat ini. Sebentar gembira, sebentar sedih. Sebentar bahagia, sebentar putus asa. Sirkulasinya berjalan cepet banget, mungkin kayak gigi motor yang berputar 2000rpm kali ye...hehehe, hiperbolis banget nggak seeh!?

Nah, udah lama banget gue nggak nikmatin koleksi musik2 "normal" gue, maksudnya yang bukan video game music (musik game masih dianggap abnorlmal disini lho). Wah, banyak banget yang gue denger, tapi di antara mereka track2 ini yang paling berkesan dan bisa ngegambarin keadaan hati gue...

Waktu gue lagi sedih, gue bisa duduk bengong atau bahkan terisak sendiri, mungkin gambarannya udah kayak cewek feminin (putri raja yang dikurung dan rindu kebebasan plus jatuh cinta). Of course for this, I won't show anyone... Ada lagu I WANNA RUN TO YOU-nya tante Whitney Houston yang setia menemani... Dari liriknya emang keliatan melankolis banget, cewek yang selalu merindukan kekasih dan ingin terus bersamanya... The more I hear it, the more my heart want to cry and run with...with...hehehe, sama siapa ya, blon tau...

Masih dari lagu2nya tante Whitney, kalo udah puas nangis dan hati gue kembali kuat, gue bakal dengerin lagu GREATEST LOVE OF ALL, atau ONE MOMENT IN TIME, track yang paling gue suka dari cewek bervokal manis ini. Catatan buat ONE MOMENT IN TIME, itu lagu paling berkesan karena waktu gue pertama kali jadi anak kampus, lagu itu yang gue denger bareng2 sama temen2 baru gue, termasuk nona Purdey yang waktu itu negesin kalo gue bisa jadi anak kuliahan, sama seperti yang lain...

Nggak ketinggalan lagu2nya bang Phil Collin, banyak judul2nya yang jadi kenangan masa kecil gue karena lagu2 itu sering diputer oom dan tante, tapi waktu itu gue blon tau artinya, dan sekarang gue seneng banget kalau harus mengartikannya satu2. Yang paling gue suka? YOU WILL BE IN MY HEART, theme song film animasi Tarzan yang liriknya gue suka banget...

Sesekali gue juga dengerin musik2 enerjiknya kang Michael Jackson, kayak Bad, Beat It, Black or White, dll. Nah kalo yang itu tuh, nggak bisa deh bikin gue brenti goyank...!

Rama Says: 16:11 WIB

 

nginep di rumah slamet

Udah dua hari ini gue nginep di rumah sobat gue, Windsword alias Slamet Riyanto. Maklum deh, ujian tengah semester sudah menampakkan batang hidungnya, jadi gue kudu bolak-balik WARNET rumah untuk ngerjain tugas. Sayangnya ada beberapa tugas yang ngak bisa gue kerjain sendiri, makanya gue bawa PC gue ke rumah Slamet, sekalian buat nemenin dia yang ortunya lagi pulang ke Jawa. Di rumah Slamet juga ada Agus, rekan gue yang lain. Kalo udah kelar, kita biasanya main game atau ngobrol sambil makan snack sampai dini hari, malah kesannya nggak tidur kali...

Nah, waktu tengah malam menjadi saat2 paling mengasyikkan, waktu gue SMS-an ama sobat baru gue, Manda... Sssst, bukan Nanda, tapi Manda! Hehehe, cuma mau ngingetin aja takutnya ada yang salah baca. Well, rupannya Allah menjawab do'a gue yang kehilangan temen SMS... She's nice, answering all sentence with complete and long phrase...

Wah, pokoknya gue ngerasa saat2 "kebebasan" seperti waktu gue di asrama dulu udah balik, persis kayak 13 tahun gue di asrama yang penuh dengan hal2 berikut: Bebas mau ngapain aja, nggak ada jadwal kegiatan yang ketat, mandi suka2, makan suka2, hehehe...!

Sekarang? Lagi nyantai dan istirahat aja, soalnya masih banyak kerjaan yang harus gue kerjakan. Tapi ngantux...ngantux...!!!

Rama Says: 02:37 WIB

selasa, 8 november 2005

mudik

Baru pulang mudik nih, terus langsung tulis catatan ini. Yup, gue mudik selama 4 hari dari tanggal 3 November 2005 sampai hari ini. What was there? Selain ketemu sama Eyang Kakung dan saudara2 yang tinggal di daerah Purwokerto dan sekitarnya (gue udah nggak punya kampung halaman lagi jadi itu tempat persinggahan yang paling memungkinkan), gue juga telah sukses jadi "pengasuh" untuk saudara2 kecil gue... Hehehe, emangnya gimana sih? Just stay tuned and keep reading...!

Tanggal 2, Pakde Singgih (my mom's bro) berkunjung dan menginap di rumah bareng2 sama keluarga rekanannya. Selain 3 putri sang pakde (Citra, Ela, dan Mira), ada juga 2 putri rekanannya (Lauren dan Pricilia). Alhasil rumah jadi rame banget! Sorry, can't write those names, soalnya takut salah eja dan banyak banget tuh!

Kontan deh, gue harus menemani putri2 itu yang rata2 masih berusia SD dan SMP, jadi pengasuh dan nemenin mereka main game atau ngobrol ngalor ngidul. Hehehe, untung deh ada Mbak Lidia, temen putri sulung pakde yang diajak serta, jadi gue nggak terlalu kerepotan.

Sehabis shalat IED, kami sekeluarga berekreasi ke DUFAN. Kembali, gue menjalankan tugas gue sebagai pengasuh, tapi kali ini kok pengasuhnya yang malah paling banyak naik wahana permainan ya? Semua wahana yang "dahsyat dan mengerikan" kita mainkan, termasuk kereta halilintar dan kicir2. Hehehe, pakde yang tukang provokator tapi nggak pernah naik wahana apapun jadi terprovokasi lantaran isterinya mempertaruhkan uang 500 ribu kalau pakde berani naik kicir2, wahana kursi putar yang mengerikan itu. Akhirnya jadi deh gue mendampingi pakde. Wah, nggak kebayang gimana ketakutannya pakde, sampai2 mukanya jadi pink begitu... *smile*

Malamnya, kita semua berangkat ke Sokaraja tempat Eyang Kakung tinggal. Perjalanan cuma memakan waktu 6 jam, dan jam 7 pagi esok harinya kita sampai. Apa yang terjadi, another groups were there!!! Om Agus (saudara muda ibu) dan Pakde Joko (saudara tua ibu) sudah ada disana bersama keluarganya. Wah wah wah, nggak bisa gue gambarin gimana ramenya suasana rumah eyang waktu itu, dan pastinya tau deh...more children, more tasks for me...

Salah satu hal yang mengesankan adalah ketika mendadak, keluarga besar memutuskan untuk menyunati Pandu, putra Om Agus yang kelas 2 SMP. Hehehe, nggak tanggung deh kagetnya si kurus hitam berambut keriting itu, tapi alhamdulillah proses sunat berjalan dengan lancar, karena ditangani oleh dokter ahli staf Bude Sis (isteri Pakde Joko) di rumah dinasnya di Cilacap. Girls were there watching, barangkali mau tau dan penasaran bentuknya itu kayak apa...hehehe...ojo nakal yo nduk...!

Di kesempatan itu, gue juga sempet bercakap-cakap hati ke hati sama Awan dan Novi, putra-putri Pakde Joko. This was about family's problem, dan gue seneng banget karena setidaknya bisa membantu mereka dan bicara terbuka, satu hal yang mungkin jarang banget bisa kita lakukan secara langsung. Gue cuma berharap mereka bisa melalui masalah mereka dengan baik, semoga...

Yes... Jadi pengasuh, kumpul bareng keluarga, menyaksikan ritual sunat dadakan salah satu adik tercinta, dan berbagi suka duka dengan saudara2 disana... Rasanya idul fitri tahun ini, meskipun singkat, begitu penuh warna dan cerita. Seandainya gue punya laptop, gue pasti bakal cerita lebih bagus dan detail tepat setelah kejadian2 itu gue lalui...

Semuanya, terima kasih... Semoga kita bisa ketemu lagi di hari2 mendatang... It won't be that long, so just wait for it, okay...?

Terima kasih juga buat Lala (my MP3 player) yang udah nemenin gue di perjalanan dengan soundtrack Chrono Trigger...

Rama Says: 06:12 WIB

selasa, 1 november 2005

angeline's fact

Ada rampok di rumah gue...! Hehehe, tapi rampoknya cewek manis bernama Angeline yang memang sebelumnya udah ijin untuk merampok koleksi musik game gue. Hari ini dia dateng dbawa hard disknya. Selain mengkopi soundtrack, si penggemar musik game yang gue panggil Tiara ini sekalian mau melepas stress yang dideritanya karena kerjaan sebulan lalu...

Seperti biasa deh, kita duduk bareng sambil dengerin musik game. Sesekali Angeline nyeletuk "Kita lagi ada di laut," atau "Wah, istana hantu," kalau musik game yang kita denger membuat kita berimajinasi. Seperti biasa, kita kompak dan itulah yang membuat gue memanggilnya Tiara...

Di saat inilah, Angeline mengutarakan perasaannya, tentang sebuah ketakutan yang selama ini membuatnya engan merasakan kebahagiaan. Hehehe, abstrak banget nggak sih? Iya, soalnya dia memang keberatan gue cerita, tapi intinya ketakutan yang sempat membuat gue tersenyum itu sudah sedikit terobati. So, that was the key which made you behave that way... Tiara...

Rama Says: 22:57 WIB

new gang

Yo, I've got new gang! Kemarin, V3 ngajak gue ketemuan sama temen2nya di Plaza Senayan. Nggak ada tujuan yang spesifik sih selain tukeran CD MP3 dan melakukan pertemuan terakhir sebelum idul fitri. Selain V3 dan Gia yang merupakan gang HotGame gue, ada Ilona, Rosa, Cesine, Reni, dan Erwin...plus my sweet Kagome yang hari itu nemenin gue, jadi kita semuanya sembilan orang.

Saat itu, kita lebih banyak bicara soal novel, musik, dan game. Ilona yang sobat kentalnya V3 tau banyak soal novel dan punya kepekaan terhadap musik yang cukup baik, ada juga Cecine yang menurut V3 (nggak terlalu sih kalo menurut gue) rada error tapi ramah dan juga ngerti banyak soal musik (nah kalo yang ini gue setuju). Nah, gue juga terlibat obrolan game yang cukup lama dengan Reni, Erwin dan V3, sementara gue menjalankan tugas diam2 yang diamanatkan Gia... *dammit*

Wah, menyenangkan! Gue udah lama nggak ngobrol tentang musik klasik dan newage, mungkin sekitar 5 tahun kali ye, dan sekarang gue ketemu Lona dan Cecine yang tau banyak soal jenis musik itu.

Rama Says: 06:22 WIB