KARIMA - TO BE WITH YOU

Hi, pal! ini adalah halaman yang gue tulis untuk seorang gadis bernama Femmy Karima, mahasiswi FKIP Palembang yang jago bahasa Inggris n' kerja part-time
di sebuah radio swasta di kotanya. Untuk pertama kalinya, gue kenal ama dia tanggal 28 Maret 2003. Waktu itu gue jadi bintang tamu di sebuah talk-show
yang digelar radio SMART FM JAKARTA. Femmy adalah salah seorang caller yang ikutan acara itu. Pertanyaannya sangat mendasar, tapi itulah awal perubahan
masa remaja gue. Perubahan besar yang membuat gue bahagia, dan akhirnya menulis artikel ini.

"Kenapa nggak menulis lagu untuk menghasilkan uang?".

And....the story begins!!!

THE GIRLZ DATANG KE JAKARTA

JAKARTA - 3 Agustus 2003 : Gin's House

 Ah, rasanya masih nggak percaya kalo hari itu gue bisa ketemuan sama Femmy dan temen-temennya dari geng The Girlz. Ini mungkin terlalu berlebihan, tapi
gue bener-bener nggak percaya! Masa iya, gue akhirnya bisa ketemu sama mailmate gue, Femmy?

 Hari Jum'at, 1 Agustus 2003, Femmy ngabarin kalo dia udah nyampe di Jakarta. Wah, gue seneng banget waktu itu. Gimana nggak? Gue udah nunggu saat-saat
ketemuan ini sejak tiga bulan yang lalu. Penasaran, seperti apa sih yang namanya Femmy Karima, anak FKIP Palembang yang selama ini jadi mailmate gue itu?
Selain itu, gue juga mau membuktikan bahwa pandangan gue tentang dia, juga nggak akan berubah. Apaan tuh? Yes, Femmy is sweet...

 Minggu sore itu, gue + ORTU meluncur ke rumah kakak Femmy, Gin, yang beralamat di Jl. Bekasi Timur Raya - Komp. BRIMOB Cipinang Atas Blok W No. 3 Rt/Rw
001/05 Jakarta Timur. Bener juga! Akhirnya gue bisa berdiri berhadapan sama Femmy, the sweet girl I have imagined. Disana, gue juga ketemu sama Amelia,
Intan, & Eka, anggota The Girlz yang sekaligus sahabat deket Femmy. Selain itu, gue juga ketemu Gin, kakak Femmy yang rada kocak n' enerjik itu.

 Akhirnya, Femmy dkk bersedia dateng ke rumah gue. Lagi-lagi gue ngerasa nggak percaya. Selama ini, gue cuma bisa menghayal ... "Seandainya Femmy ada disini.
Seandainya Femmy ngeliat sendiri apa-apa aja yang gue lakuin. Seandainya Femmy duduk di sebelah PC gue dan memperhatikan gue ngoperasiin benda mati yang
udah kaya' pacar gue sendiri itu...". Tapi sekarang, impian itu jadi kenyataan. Yeah, termasuk impian untuk bisa mengutarakan perasaan gue ke Femmy. Ups,
ini rahasia loh! Gue yakin Femmy bisa marah kalo sampe gue nulis ini, karena yang ngunjungin home page gue ini kan bisa mencapai 100000 orang sehari. *maklum,
ARTIST!!!!!*

 Well, akhirnya gue bisa mengambil keputusan. Selama ini, Femmy selalu bilang kalo dia takut seandainya kita ketemuan, pandangan gue tentang dia akan berubah
(negatif) dan kita jadi jauh. Tapi, yang terjadi justru sebaliknya. Gue ngerasa kalo pandangan gue tentang Femmy justru ... gimana nulisnya ya? Gue sebenernya
takut untuk mengambil kepastian, takut kalo-kalo ini bukan kehendak Allah. Gini aja deh... Waktu gue ketemu Femmy, gue seperti ketemu sama kembaran gue.
Hmmm, jangan mikir yang nggak-nggak dulu ah! Ya iya lah...! Dia itu cewe' dan gue itu cowo', jadi jelas untuk hal itu gue nggak kembar! Selain itu, mungkin
dalam hal perasaan, pengalaman gue masih jauh lebih unggul. Bak petarung di game, gue tuh udah banyak banget ngerasain gimana sih 'disakiti' itu? Belum
lagi kalo kesabaran gue harus diuji sama orang-orang berkuasa (seperti ORTU) yang memaksakan kehendaknya atas gue, tanpa peduli mereka itu benar atau salah.
Yang lebih parah lagi, gue harus tetap tersenyum, soalnya gue tau, kalo gue sampe ambruk, nanti gimana sama temen-temen yang suka curhat atau menggantungkan
harapannya sama gue? Mereka bisa jadi lemah, kan? Jadi, waktu Femmy cerita tentang masalahnya (Note: I won't tell anyone's business), gue kaget. "Loh,
kok problemnya sama ya?". Nggak cuma itu. Gue itu dibesarkan di bawah aturan yang namanya DISIPLIN, jadi gue udah biasa diatur atau hidup rapi. Tapi sebenernya,
gue tuh kebalikannya. Jadi waktu Femmy bilang kalo gue itu rajin, he..he..he.., gue cuma ketawa dalam hati. Itu cuma formalitas, non!

 So, intinya, keputusan udah diambil. Album lagu 'Karima' yang gue buat sebagai ungkapan perasaan gue sama Femmy juga udah gue kasih. Selebihnya, gue cuma
bisa berharap...berharap kalo Allah berkenan membantu gue...membantu untuk menggerakkan perasaan Femmy. Hei! Bukannya gue pengecut ato gak berani ngomong
langsung! UDAH KOK! Tapi karena kita akrab satu sama lain, gue yakin kalo itu semua pasti diangap bercanda sama Femmy. Lagipula, berkaca dari pengalaman-pengalaman
pahit gue di masa lalu, gue rasa gue nggak mau lagi kehilangan seperti dulu. Gue juga nggak mau nuntut apapun... Jadi, gue putuskan untuk diam... To hear
her voice, sayin' "I love you, too" is absolutely out of my reality. It's just my sweet fantasy, man!

 Oiya! Gue hampir lupa nge-review anggota The Girlz yang lain! Ntar gue dimusuhin dan nggak dapet sokongan moril lagi...hihihi! Yang namanya Amelia, persis
seperti bayangan gue. Hmmm, dia itu punya level kebatinan yang tinggi ya? Bahasa Bumi-nya tuh, dia punya tingkat kedewasaan yang agak lebih tinggi dibanding
anggota The Girlz yang lain. Kalo yang namanya Eka, dia itu ternyata suka artis Jepang loh! Hampir aja rahasia gue ketauan (waktu gue ngobrol sama temen
di telfon pake bahasa Jepang), karena ternyata dia tau artinya! Kalo Intan, kadang bikin gue geli, soalnya logat Sumatera-nya masih jelas banget. Gin?
Oh ya, kakak Femmy yang nggak tau kenapa dipanggil Gin (katanya,panggilan KAK udah included di dalam nama Gin). Orangnya rada kocak n' enerjik. Yup, kira-kira
dia itu punya aura PINK. It means (according to the aura's theory) pemilik aura PINK itu memang riang dan menyenangkan, tapi hati-hati ... karena terkadang
mereka itu posesif dan bisa berubah jadi sangat mengerikan. *Gin, ampun! Jangan marah sama aku, ya?*

 Sampai artikel ini gue tulis, Femmy n' friends masih ada di Jakarta. Ntar kalo ada perkembangan baru yang bisa gue tulis, pasti bakal gue taruh di home
page ini. But, I won't tell anyone if I've got very private experience, setuju?    

 
Ya Allah, gue nggak tau harus bilang apa. Gue bener-bener kangen sama dia. Gue bener-bener pengen bisa terus deket sama dia...

Tadinya gue pikir perasaan semacam ini malah bakal ilang kalo gue ketemu, tapi ternyata waktu gue tau kalo dia lebih asyik daripada apa yang gue bayangin,
gue jadi ngerasa tambah pengen deket sama dia.

Gue tau, dia pasti nggak akan suka kalo tau hal ini. Lebih nggak mungkin lagi kalo dia juga punya perasaan yang sama. Jauh banget, kaya' emas di Tugu Monas
yang diteropong dari Ancol. Nggak mungkin laa..!

Duuuhhh...!!! Gimana ni? Gue bingung! Rasanya jadi bete banget di rumah, meskipun semua alat buat nyenengin badan ada disini. Gue lebih mau kalo bisa deket
sama dia, ngobrol atau apa aja deh! Tapi, tapi, dia kan lagi liburan sama temen-temennya dan nggak mungkin dong kalo gue ikut-ikutan. Ntar gue dicap pengganggu
lagi. Duuuhhh...!!! Gimana ya?

 FEMMY!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

JAKARTA: 7 Agustus 2003 - Dunia Fantasy ANCOL

 Hari itu akan menjadi salah satu kenangan termanis yang nggak bakal pernah gue lupain. Akhirnya impian gue untuk bisa ketemu Femmy di DUFAN yang emang
tempat favorit gue itu bisa terwujud. Yah, meskipun gue harus menempuh resiko, pergi ke DUFAN sendirian. Yes, I was a perfect wanderer...

 Sebelumnya gue sempet kecewa karena temen gue yang tadinya mau ngasih tumpangan mobil buat gue dan Femmy + her friends ngebatalin janjinya lantaran dia
punya acara sendiri sama girlfriend-nya (hiks). Udah bisa gue duga kalo gue nggak mungkin bisa pergi ke DUFAN, soalnya Femmy n' friends bakal naik Taxi
dan nggak mungkin muat kalo gue juga ikut. Selain itu, gue juga ngerasa nggak enak kalo mau gabung. Hei, itu kan girl's party, masa gue yang cowo' satu2nya
mau ikut2an!?

Tapi gimana ya? Duh, gue pengen banget bisa ketemu Femmy. Apalagi kedatangannya ke Jakarta ini boleh dibilang barang langka, jadi pasti gue bakal terus2an
nyesel kalo gue sampai ngelewatin acara itu. Akhirnya gue begadang mikirin gimana caranya, dan terdetiklah ide super nekad itu.

Gue baru inget kalo hari itu gue harus pergi ke Yayasan Mitra Netra untuk mengambil kamus elektronik yang gue pesen. Nah, letak tuh yayasan ada di selatan
Jakarta, sedangkan gue ada di Bekasi, kira2 di timurnya Jakarta. Mau tau posisi DUFAN? DUFAN itu di sebelah utara Jakarta. Yup! Tepat seperti dugaan elo!
Gue nekad pergi ke DUFAN sendirian! Artinya, gue harus menyeberang dari Jakarta Selatan ke Jakarta Barat, terus menukik ke arah Kota - Jakarta pusat. Dari
situ, baru tancap gas ke arah Jakarta utara. Perjalanan dimulai dari rumah, gue berangkat naik angkutan kota 2x + bus kota 1x, terakhir baru naik mobil
angkutan ke arah yayasan. Setelah urusan gue selesai, gue balik lagi naik angkutan ke arah terminal Lebak Bulus dan dari sana, gue naik bus KOPAJA jurusan
Kota yang menempuh waktu 1 setengah jam perjalanan *kipas2*. Setelah sampai di Kota, rasanya badan udah remuk banget dan nggak mungkin rasanya bisa naik
ANGKOT lagi. Akhirnya, gue panggil aja ojek sepeda dan gue minta anterin ke ANCOL dengan upah 4000 perak. Setelah itu, gue baru masuk ke area ANCOL dan
jalan kaki ke DUFAN. What a great wanderer!

Sesampainya gue di DUFAN, gue nggak langsung menghubungi Femmy n' friends yang gue rasa udah lebih dulu ada disana. Gue naek beberapa wahana dulu, soalnya
gue pikir mereka bakal ngerasa terganggu dengan keberadaan gue. Sekitar jam 1 siang, baru deh gue kontak Gin, kakak Femmy yang segera mengetahui kalo gue
juga ada disana. Setengah jam berikutnya, akhirnya impian gue untuk bisa ketemu Femmy TERWUJUD! Sayang, nggak sepersis adegan di film Andai Dia Tahu...

 Duh, sesampainya di DUFAN, perut jadi laper, mulut jadi ngerasa haus, badan jadi tepar, dan kesimpulannya, GUE LEMES. Karena nyadar kalo tenaga yang tersisa
tinggal 20% dan uang pas2an, terpaksa gue memakai aura gue untuk dapet makan gratis di McDonald, termasuk tiket masuk ANCOL yang harusnya gue bayar 7200
perak. Duh ya Allah, ampunin Rama ... sekali iniiiiiiiiii aja!.

 Selanjutnya, hanya ada satu kata ... ASYIK! Gue, Femmy n' the other girls melanglang buana di DUFAN. He...he..., moment2 bareng Femmy itu bener2 mengasyikkan!
Dia yang kerap kali harus menuntun dan memperhatikan gerak-gerik gue jadi tahu, gimana kalo anak TUNET kaya' gue ini harus move around. Di saat itu, gue
coba menonaktifkan deteksi aura gue, pengen tau kaya' apa reaksi Femmy. Terus terang, gue bener2 salut sama responnya... Gue nggak nyangka kalo dia mau
membantu gue, satu hal yang sekarang ini sulit banget gue dapetin dari gadis Jakarta. Tapi akhirnya, gue nggak bisa main2 lagi. Setelah kehabisan tenaga
karena seharian penuh memforsir aura, gue bener2 nggak berkutik waktu naik Niagara. Disitu, 100% kendali ada di tangan Femmy. Bahkan waktu kita harus ninggalin
DUFAN, gue sangsi karena sama sekali udah nggak bisa make aura lagi, tapi gue paksakan diri gue untuk pulang sendiri. Gue terenyuh waktu tau kalo Femmy
cemas dan nggak bakal tega ninggalin gue dalam kondisi seperti itu, tapi paling nggak dia nggak tau kalo saat itu gue bener2 nggak bisa memakai aura gue
lagi...

Wahana paling berkesan? ADA DONG! Kita menamakannya Kicir2. Sebuah permainan kursi terbang yang bakal membawa penumpangnya berputar, melayang dan bersalto
di udara. Disitu, gue dan Femmy berteriak sepuasnya. Gue meneriakkan semua perasaan yang saat itu gue rasain, termasuk kata "I Love You"... Di wahana ini
juga, waktu Femmy ngutarain isi hatinya. Well, not perfect, but nice! Wuah, pokoknya kalo gue ke DUFAN lagi, wahana itu bakal jadi wahana pertama yang
gue kunjungi. Semoga suatu hari nanti, gue dan Femmy bisa ketemu lagi disana dan mengulang nostalgia itu disana...

   Sekarang Femmy udah balik ke Palembang. Kita berdua udah saling tahu isi hati masing2. Eh, pembaca! Tau nggak sih? Gue tuh udah pernah pacaran, udah
pernah ngerasain apa itu "First Love", bahkan udah sering ngerasain gimana sih disakiti dan menyakiti. Tapi, nggak pernah gue ngerasain pengalaman seasyik
ini. Femmy itu...gimana ya? Dia itu manis!

 WAHITA: "Tapi, dia itu kan gemuk, Ma? Dia juga egois, mau menang sendiri, nggak sabaran dan preman abis...".

 RAMA: "I close my eyes to it. Tau nggak sih? Itu yang menarik dari dia.".

 WAHITA: "Sungguh? Terus gimana tuh? Dia kan juga nggak berbakat ngasih respon dari semua e-mail yang pernah elo kirim! Kadang elo juga harus gigit jari
karena nggak dapet komentar yang elo harapkan, padahal elo udah nulis panjang2!".

 RAMA: "Iya sih, tapi itu malah bikin gue tambah tertarik lagi. Penasaran, gitu lho! Bener atau nggak, tapi gue selalu yakin kalo dia itu selalu memperhatikan
gue. Emang sih nggak semua e-mail gue dikomentarin, tapi itu nggak jadi masalah kok! Lagian, dia kan udah sering telfon gue, udah sering ngirim SMS ke
gue, udah sering kirim e-mail ke gue, apa itu nggak kurang cukup?".

 WAHITA: "Wah, elo baik banget sih Ma? Pasti beruntung deh cewe' yang bisa ngedapetin elo...".

 RAMA: "Pasti beruntung kalo ada cowo' yang bisa ngedapetin Femmy... Cuma...".

 WAHITA: "Cuma kenapa?".

 RAMA: "Kadang gue suka ngerasa minder gitu deh. Dia itu tajir, punya mobil pribadi, punya HP, cerdas, punya suara bagus, punya banyak temen... Kalo dibandingin
ama gue, gak ada apa2nya! Gue harus keringetan dulu untuk bisa ngedapetin duit, gue gak punya HP, IQ gue juga rendah, gak punya mobil pribadi apalagi nyetir
sendiri, kemana-mana mengembara naik ANGKOT... Hhhh...gak PD nih Ta!".

 WAHITA: "Iya juga ya? Dia orangnya juga lovely tuh! Beda ama elo yang jomblo dan cuma bisa ngelakuin 'dirty sin' di kamar mandi kalo elo lagi kesel ama
cewe'.".

 RAMA: "APA-APAAN SEEH!? Jangan nambahin list kejelekan gue yang emang udah bejibun gitu dong!".

 WAHITA: "Maaf! Maaf! Tapi apa cuma itu alasannya?".

 RAMA: "Nggak juga Ta. Gue juga takut kalo apa yang jadi perasaan gue itu bakal ngerubah semuanya. Setelah gue ngungkapin isi hati gue yang serius ini,
gue takut kehilangan seperti apa yang gue alamin sebelumnya. Itu kenapa gue selalu nahan diri untuk nggak nunjukin kalo gue bener2 suka sama dia.".

 WAHITA: "Oh, tapi masa' iya sih? Dia itu anaknya baik lho!".

 RAMA: "Rama tau Ta... Itu kenapa Rama gak berani. Lagian, rasanya gue sama dia tuh nggak sebanding. Dia punya banyak kelebihan dan punya potensi lebih
gede untuk dapet pasangan yang lebih baik daripada hanya sekedar Rama Himura si pengembara.".

 WAHITA: "Tapi mungkin Femmy juga bakal bilang hal yang sama kok Ma. Dia pasti juga bilang kalo dirinya nggak sebagus apa yang elo pikir. Setelah itu, elo
pasti bakal ngerasa kalo diri elo bahkan lebih buruk dari itu...".

 RAMA: "Iya... Apalagi kalo tau dia itu punya banyak bakat... Jadi makin iri! Tapi ada bagusnya juga sih! Gue jadi terpacu untuk ngoptimalin semua abiliti
yang gue punya. Selanjutnya, pasti gue pengen banget bisa bersaing sama dia. Yah, bersaing sehat gitu...".

 WAHITA: "Mungkin itu bisa jadi bibit yang bagus untuk menghapus list kejelekan elo yang udah bejibun itu.".

 RAMA: "Mungkin juga dengan menerima Femmy apa adanya...".

 WAHITA: "OH...YA!!!???".

 RAMA: "Ini mungkin sedikit naif. Dulu, gue selalu mengidolakan cewe' untuk bisa jadi heroine. Sekarang, bisa nggak ya? Meskipun gue ini lemah dan punya
kekurangan, pengen rasanya bisa jadi orang yang selalu bisa memperhatikan dia, melindungi dia, dan membuat dia tersenyum setiap saat. Sayang, gue ini cuma
pangeran kodok yang nggak becus. Tapi, gue akan terus berusaha!".

 WAHITA: "Hmmm, elo bener2 serius, SUKA SAMA DIA YA? Kenapa sih? Emangnya ada alasan khusus kenapa elo jadi begitu pengen ditempatin sebagai orang yang
spesial di hatinya?".

 RAMA: "Jawabannya sederhana... Femmy itu manis...".

 
THE HISTORY OF "KARIMA"

TEMAN: "Eh Ma! Dari tadi elo udah cerita panjang lebar tentang Femmy. Gue jadi tertarik nih! Boleh nggak gue tau asal muasalnya? Ayo, cerita dong!".

RAMA: "Boleh2 aja, tapi inget! Gue nggak mau ceritain hal yang sifatnya personal atau semua yang berhubungan ama rahasia2an. Bisa2 Femmy ngamuk dan minta
tolong rekan kepolisian untuk nutup home page ini!".

WAHITA: "Ng, aku boleh ikutan nggak?".

RAMA: "Boleh, tapi jangan mengacau ya?".

WAHITA: "Tenang aja! Aku ini kan cute angel!".

TEMAN: "Jadi?".

RAMA: "Ceritanya dimulai kira2 bulan Maret 2003. Kalau boleh dibilang, saat itu gue ada dalam kondisi terlemah dan lagi putus asa berat.".

TEMAN: "Putus asa?".

RAMA: "Yeah... Banyak banget beban yang harus gue tanggung tahun2 belakangan ini. Gue bersikeras menanggung semuanya sendiri dan nggak pernah cerita sama
siapapun. Disamping itu, gue berada dalam keadaan yang mengharuskan gue untuk selalu tersenyum dan menolong orang lain. Bisa elo bayangin kan? Kalo sampe
gue ambruk, orang2 di sekitar gue pasti sedih, dan...dan...".

WAHITA: "Biar aku yang cerita Ma... Setelah difitnah dan kehilangan teman yang paling disayanginya, dia harus menerima kenyataan kalo ada orang2 yang telah
bersekongkol untuk menghancurkan dia. Selain itu, dia juga dikhianati wanita yang paling dicintainya.".

TEMAN: "Ya ampun! Separah itu? Siapa sih orang2 yang udah tega berbuat begitu?".

RAMA: "...gue tau itu menyakitkan, kawan. Tapi...seperti yang pernah gue bilang kalo gue gak bisa membenci atau menaruh dendam sama mereka. Kalo gue nyebutin
nama mereka disini, itu artinya mengekspos keburukan yang telah mereka perbuat. Dan, itu sama aja gue membalas dendam. Jadi, maaf... Gue gak bisa sebutin
nama mereka disini...".

TEMAN: "Iya, gue ngerti...".

RAMA: "Nggak sampai disitu... Di bulan Maret itu, gue juga kehilangan guru Merpati Putih yang sangat menyayangi gue. Beliaulah yang untuk pertama kalinya
tau kalo gue ini murid cacat, dan dengan yakinnya bilang kalo mata gue bisa disembuhin... Tapi...beliau dipanggil Allah sebelum sempat ngasih resep obat
penyembuhnya...".

TEMAN: "Ya Allah... Beliau?".

RAMA: "Beliau kena penyakit jantung...".

WAHITA: "Belum lagi kesedihan Rama itu hilang, dia nerima kabar kalo temen lamanya...".

RAMA: "Dia...temen lama gue di SMP, cewe' yang duduk sebangku sama gue. We loved each other, dan keluarga gue sayang banget sama dia. Tapi...".

TEMAN: "Tapi kenapa!?".

RAMA: "...".

WAHITA: "Karena kesulitan ekonomi yang dideritanya, dia ... jadi Kupu2 Malam...".

TEMAN: "A...pa...?".

RAMA: "Yeah...".

TEMAN: "Terus...".

WAHITA: "Semenjak itu, nilai2 kuliah Rama jadi turun. Yang lebih parah lagi, dia jadi nggak percaya sama siapa2. Dia bahkan hampir memutuskan untuk nggak
lagi berurusan sama makhluk yang namanya 'Wanita'.".

TEMAN: "Ma...maksudnya...?".

RAMA: "Iya... Gue memutuskan untuk membujang seumur hidup. Gue ngerasa hidup gue ini nggak adil. Selama ini, gue berbuat baik dan berjuang demi orang lain.
Selama ini, gue nggak pernah menuntut kebahagiaan apapun. Tapi, yang gue terima malah sebaliknya.".

WAHITA: "Rama jadi dingin sama cewe'. Dia bahkan gak lagi punya semangat, sampai akhirnya...".

RAMA: "Sampai akhirnya, 28 Maret itu tiba. Hari dimana gue mencoba bangkit untuk menuruti 1% impian gue yang minta untuk dibangkitin kembali.".

TEMAN: "Maksudnya?".

WAHITA: "Hari itu, Rama diwawancarain di sebuah stasiun radio swasta, mengenai sepak terjangnya sebagai penulis lagu game. Untuk pertama kalinya, aku bisa
ngeliat Rama bersemangat lagi waktu banyak penelfon yang memberikan opininya.".

TEMAN: "And then?".

WAHITA: "Iya! Di antara sekian banyak penelfon itu, ada caller dari Palembang yang bernama Femmy. Mau tau gak? Aku liat dia suka banget sama suaranya! Waktu
sambungan telfon keputus gara2 TELKOM, kaya'nya dia sebel banget!".

TEMAN: "Oh, jadi gitu!?".

RAMA: "Pertanyaan yang diajuin Femmy sederhana, tapi sangat mendasar. Dia bilang: Kenapa nggak mencoba menulis lagu untuk menghasilkan uang? Pertanyaan
itulah yang sampai sekarang terus memotivasi semangat gue untuk terus berkarya membuat lagu game. Bukan masalah uangnya, tapi perasaan seneng karena ada
yang memperhatikan hal sekecil itu untuk gue. Sebelum kita pisah, dia minta alamat e-mail gue. Tadinya gue pikir ... itu cuma basa basi, tapi...".

WAHITA: "Tapi Rama bersorak kegirangan waktu besoknya dia meriksa inbox, ada nama Femmy Karima disana.".

TEMAN: "Truss...trus...?".

RAMA: "Kesimpulannya, kehidupan gue berubah... Setelah gue ngasih nomor telfon, ternyata dia call balik gue dan ... well...".

TEMAN: "Kaya'nya asyik tuh!".

RAMA: "Yup! Kita terus kirim2an e-mail dan frekwensinya sering banget! Pernah nonton anime Jepang yang kocak gak? Kalo boleh gue gambarin, hubungan gue
n' Femmy itu begitu harmonis! Kita saling akrab satu sama lain. Dan...".

WAHITA: "Dan bunga2 asmara mulai tumbuh di hati cowo' yang lebih akrab dipanggil Pangeran Kodok itu!".

RAMA: "Hush! Jangan menyela dong!".

TEMAN: "OK! Gue ngerti! Gue udah bisa nebak kok alur ceritanya kemana? Pasti kamu naksir gara2 pandangan pertama itu kan?".

RAMA: "Lebih dari itu... Intinya: She has saved my life.".

TEMAN: "Huahahahaha!!! Dia bilang, saving his life? Emangnya tuh cewe' udah memberikan apa sampe elo ngomong gitu Ma?".

RAMA: "Gue juga gak tau... Setiap kali dia kirim e-mail dan kita saling bagi2 cerita, gue ngerasa beban dan luka yang gue derita tuh lepas satu persatu.
Apalagi kalo dia nelfon! Suaranya yang manis itu bener2 membuat gue ngerasa ringan dan nyaman! Selebihnya, Femmy selalu mendukung semua cita2 gue dan...".

WAHITA: "Dan si om yang mulai kasmaran itu nyuruh aku terbang Jakarta-Palembang untuk cari tau, iya kan?".

RAMA: "Hei! Stop that! Nanti aku pecat jadi bidadari baru tau rasa! Atau, kuambil kebidadarianmu, mau?".

WAHITA: "Jangan! Jangan! Lagian, kamu kan udah melakukan itu *beep* setiap kali kamu kesel sama cewe'!".

TEMAN: "OIYA!? Kok bisa? Kamu kan invisibel, Ta!".

RAMA: "Kalian berdua nih APA2AN SEEH!? Mau dilanjutin gak ceritanya!?".

TEMAN/WAHITA: "Iya deh!".

RAMA: "Makin lama, gue jadi merasa deket sama Femmy. Gue juga nggak tau kenapa, tapi rasanya gue ngerasa nyaman untuk cerita sejujur-jujurnya tentang diri
gue. Semuanya...termasuk kejelekan dan pengalaman buruk yang pernah gue punya. Untuk pertama kalinya, gue bisa jujur sama orang laen, satu hal yang selama
ini nggak pernah gue bisa lakukan.".

TEMAN: "Hmmm, termasuk tentang 'dirty sin' yang satu itu?".

RAMA: "Yeah...dan sejak saat itu, gue brenti total...".

TEMAN: "Wah, hebat dong! Ayo, cerita lagi!".

RAMA: "Seperti yang elo duga...gue naksir sama dia. Tapi lagi2 gue gak tau, kok aura gue begitu yakin kalo dia juga punya perasaan yang sama. Dan...rasanya
dunia remaja gue yang sempet kelam itu jadi kembali terang waktu dia bilang: Buka hatimu buat cewe' lain...".

WAHITA: "He's getting warm! The ice is broken!".

TEMAN: "WOW!".

RAMA: "Suatu saat, gue putuskan untuk berdo'a ke Allah. Nanya apakah bener kalo dia juga merasakan hal yang sama. Entahlah, tapi hati gue selalu bilang
itu benar, meskipun saat itu gue belum pulih bener dari ketidakpercayaan yang gue anut.".

TEMAN: "Kok elo bisa yakin begitu, Ma?".

RAMA: "Yeah... Selain kata2nya yang udah gue bilangin tadi, gue juga menangkap gelagat aneh. Nggak jarang dia meng-cut kata2 yang mau dia omongin, atau
bilang kalo gue ini soulmatenya. Dia juga pernah bilang: I don't wanna be like your previous girlfriend. Setelah itu, gue yakinkan lewat do'a kalo semua
itu benar. Sampai akhirnya...tanggal 17 Agustus itu tiba. Hari dimana impian dan perjuangan yang gue jalanin itu bener2 jadi kenyataan.".

TEMAN: "WAAH! Dia ngomong apa?".

RAMA: "Kan gue udah bilang, itu RAHASIA!".

TEMAN: "Ok, tapi apa itu alasan satu2nya?".

RAMA: "Gue rasa nggak. Orang laen, dan juga elo, pasti bisa ngeliat dengan jelas kalo gue ini cowo' lemah yang harus selalu dilindungi. Gue pernah punya
request ke Allah: Kasih satu kesempatan buat Rama untuk bisa ngerasain, gimana bisa jadi cowo' kuat yang bisa ngelindungin cewe' yang menyayanginya. Malem
itu, request itu juga terkabul. Setelah Femmy mengungkapkan isi hatinya yang paling jujur, dia melakukannya dengan cara itu...cara yang membuat gue merasa
bahagia. Gue merasa begitu berarti dan kembali punya kepercayaan kalo gue masih bisa berguna buat orang lain. Yang paling manis adalah, Allah udah ngebuktiin
ke gue kalo di dunia ini, gue masih bisa mendengar suara cewe' yang menyatakan bahwa dia menyayangi gue...".

TEMAN: "Sweet!".

RAMA: "Iya... Dia gadis termanis yang dikirim Allah ke kehidupan gue...".

TEMAN: "Lalu gimana?".

WAHITA: "Hmmm, biar aku yang ngomong. Rama bisa nangis kalo kamu suruh cerita terus. Keluarga Rama juga bisa menerima keberadaan Femmy. Ini aneh, padahal
sebenernya Ibu Rama tuh paling anti kalo Rama punya relasi sama cewe'. Tapi, waktu beliau ketemu Femmy, semuanya berubah! Ibu dan Bapaknya Rama malah ngasih
perhatian ekstra buat dia!".

RAMA: "Yeah...".

TEMAN: "Lalu, apa impian kamu habis sampe disini?".

RAMA: "Belum... Gue masih punya impian, meskipun itu sederhana. Gue cuma mau, Femmy dan gue bisa menikmati masa remaja ini dengan perasaan yang kita miliki.
Gue nggak mau Femmy atau gue terbebani oleh masalah2 berat yang belum seharusnya kita pikirin. Gue berharap, Femmy dan gue bisa terus seperti ini...menikmati
apa yang ada tanpa harus pusing mikirin masa depan, konflik dkk. Sekarang, gue suka Femmy dan dia juga begitu. Sekarang adalah sekarang, dan besok pikirkan
nanti.".

TEMAN: "Iya deh! Gue do'ain semoga elo sukses!".

WAHITA: "Yea!".

RAMA: "Thanks, everyone!".

TEMAN: "Satu pertanyaan lagi! Apa...elo bener2 menyayanginya?".

RAMA: "I do...".

WAHITA: "Wah...wah...wah...! Semangatmu benar2 membara ya Ma?".

RAMA: "He...he...! Begitulah! Aku malah punya impian yang lebih fantastis lagi!".

WAHITA: "Mm? Bukanya impian kamu tuh udah terwujud? Masalah persainganmu di bidang pendidikan juga kan bisa segera terlaksana! Lalu impian apa lagi?".

RAMA: "Ini emang rada konyol Ta. Mungkin gara2 gue kebanyakan maen game kali ye? Gini: Kalo seandainya nanti gue atau dia gak jadi rival, gue pengen bisa
bekerja dalam satu tim. Yah, kaya' yang selalu gue imajinasiin kalo lagi maen game! Di dunia mimpi, gue pengen bisa berjuang bersamanya, menghancurkan
iblis dan menaklukkan dunia. Saat itu, Bumi akan mencatat legenda Ksatria Rama, Penyihir Putih Femmy dkk yang telah bersatu padu dan menyatukan hati mereka
untuk menyelamatkan dunia...hahaha!!!".

WAHITA: "??? ??? ???".

 WAHITA: "WAAH! Pengen jadi Hero nih ceritanya? Duh, kamu ini!".

RAMA: "Iya. Selama ini gue selalu menganggap diri gue ini lemah. Jadi, boleh juga sekali-kali. Tapi sayangnya...".

WAHITA: "Kenapa?".

RAMA: "Ada satu kemiripan antara gue dan Femmy. Kita sama2 nggak mau membebani orang laen dengan masalah atau kesulitan yang kita derita. Akibatnya, perasaan
buruk itu kita pendam di dalam hati. Yah, Femmy juga begitu. Padahal, gue mau dia tau kalo gue justru khawatir kalau dia bersikap seperti itu.".

WAHITA: "Aku hargain niat baik kamu, Ma. Tapi inget kalo dia juga punya privasi sendiri. Disamping itu, nggak semudah itu untuk bisa membuat dia percaya.
Gpp! Aku ngerti gimana perasaan cowo' yang ngerasa bahagia kalau bisa jadi sandaran orang yang paling dia sayang.".

RAMA: "Thanks, Ta. It's alright. Lagian gue juga udah ngerasa seneng banget. Emang sih, mustahil untuk kita bisa menyukai 100% kepribadian seseorang. Itu
juga yang gue alamin. Untuk Femmy, gue kasih perbandingan 90/10. Gue pikir itu angka yang wajar. Yang 10 itu paling2 karena gue sebel kalo isi e-mail gue
gak dikomentarin atau dia berlaku pelit untuk nggak membiarkan gue mencuri rekaman suaranya. Selebihnya, yang 90 itu, gue bener2 menyukainya. Rasanya gak
bisa gue tulis disini semuanya kan?".

WAHITA: "WOW! Angka yang spektakuler! Purdey aja yang pernah jadi Heroine kamu cuma dikasih angka 50/50. Lalu, si Purple Newt malah 40/60. You're lucky,
Femmy!".

RAMA: "Hush! Ini bukan masalah itung2an! Kebaikan ama keburukan orang tuh gak bisa dibanding-bandingin. Gue cuma mau kasih gambaran, kira2 seperti itu penilaian
gue terhadap Femmy.".

WAHITA: "OK! Back to your fantasy. Aku tau kamu pengen banget bisa jadi Swordsman yang tugasnya menolong sesama dan melindungi yang lemah. Nah, kalo buat
Femmy, kamu mau dia jadi karakter apa di member RPG-mu?".

RAMA: "White Mage! Ini bukan dukun lho, tapi legenda gadis penyihir putih yang selalu menolong ksatria pembela kebenaran yang terluka!".

FEMMY'S NEW WEBLOG

RAMA: "Hmmm, baru aja buka inbox nich! Aku juga baru cek, dan ternyata bener!".

WAHITA: "Mm?".

RAMA: "Femmy akhirnya bikin weblog pribadi! Satu hal yang tadinya sempet gue sangsiin karena gue tau dia itu orangnya males banget! Cek deh! You will find
out something like: Hate to take a bath in the morning.".

WAHITA: "Trussnya kenapa?".

RAMA: "Have I told you that she is now MY BIGGEST RIVAL? Itu artinya aku harus berlomba-lomba jadi yang terbaik.".

WAHITA: "Maksudnya, kamu mau nyaingin weblognya Femmy, gitu?".

RAMA: "Exactly! Kalo perlu, SEMUANYA!".

WAHITA: "Biar gue liat... ... ...ng...".

RAMA: "Gimana, Ta?".

WAHITA: "This is a good news! Weblognya lumayan simpel dan enak di-browse. Disitu, cara penyajiannya juga seperti weblog pada umumnya. Eh, ada tentang kamu
lho!".

RAMA: "Iya, but...".

RAMA: "Let me see ... Your mind is thinking about: Hmm... He's like a brother to me... So?".

RAMA: "Yeah...".

WAHITA: "You really wanna be more than that?".

RAMA: "That is what I always expect to be realized.".

WAHITA: "Cheer up! Liat tuh! Ada 'XOXO'nya! You got it!".

RAMA: "Bener juga! To be her sword is one of my dreams! I believe the power of my dreams, and I will someday make it! I won't GIVE UP!".

WAHITA: "OK deh! Kalo mau liat weblognya Frog Princess yang selalu bikin mukanya Rama merah jambu itu, silahkan
Klik Disini
!".

 
WHITE MAGE IN MY HEART...

Apa yang gue suka dari Femmy? BANYAK! Ini adalah beberapa di antaranya...

HER VOICE: Kalo gue lagi kesel, bt, sedih atau bahkan marah sekalipun, rasanya semua itu hilang begitu gue denger suaranya. Ajaib nggak sih? Suaranya itu
seperti sesuatu yang bisa membuat gue ngerasa ringan. Iya...itu sampai2 membuat gue begitu pengen dapetin suaranya dengan cara apapun. Gue pernah berusaha
mencari frekwensi radio tempat dia siaran lewat fasilitas audio streamming, tapi usaha gue gagal. Gue juga pernah mau kongkalikong sama temen2nya untuk
mencuri suaranya, tapi usaha itu gue batalin karena Femmy bilang dia bakal marah kalau itu gue lakukan. Gue pun pernah mengambil suaranya waktu telfon,
tapi format audio yang diambil dari line telfon bitratenya kecil dan nggak bisa dikonversi ke format MP3, jadi hard disk gue penuh. Satu2nya harapan adalah
dengan menunggu rekaman suaranya...

HER TEARS: Iya... Pasti ada alasannya... Alasan yang membuat gue memanggilnya Princess. Itu, ketika aura gue berhasil mencapai titik feminin di hati Femmy.
Orang2 mungkin menduga kalau dia itu boyish banget, tapi seperti yang pernah ditulis di weblog Femmy - kalau dia sebenernya adalah gadis tulen. I found
it when she was crying. Air mata yang selama ini hanya jadi miliknya seorang dan nggak pernah dibagikan ke orang lain. Air mata dari perasaan yang dipendam,
dan selalu tertahan demi menjaga kebaikan orang lain. Ah, kalau Femmy tau...setiap kali gue mendengar tangisannya, gue jadi semakin sayang sama Femmy.
Setiap kali dia bilang "I don't wanna lose you," semakin gue nggak mau kehilangan dia... Gue yakin kalo aura amatir gue cuma bisa menjangkau 5% dari hati
femininnya - dan Allah, dan Femmy, yang lebih tau sisanya...

HER LAUGH: Itu waktu dia dateng ke Jakarta... I was very happy to be with her... Gue seneng banget bisa becanda 'n ketawa lepas sama dia - satu hal yang
dibatasi sama orang2 yang sok jaga penampilan. Emangnya kenapa? Kalo emang kita lagi happy, apa harus jadi orang lain untuk menikmatinya? Kalau seandainya
orang2 sok itu memenuhi dunia ini, gue bakal ajak Femmy ke tempat dimana nggak ada larangan untuk menikmati kegembiraan ... seperti waktu itu...

HER SIMPLICITY: Maksud gue disini adalah kesederhanaan pola pikirnya. Selama ini (menurut gue), dia nggak pernah melakukan sesuatu yang di luar batas kemampuannya
untuk membuat gue senang. Contoh: Kalo dia nulis e-mail tapi nggak ada bahan, e-mailnya bakalan pendek aja. Kalo dia nggak bisa kasih komentar, pasti dia
juga nggak akan ngasih komentar. Emang sih, gue suka ngomel2 kalo e-mailnya terlalu pendek dan dia nggak ngasih komentar terhadap apa yang gue harap dikomentarin.
Tapi sejujurnya, gue suka Femmy yang seperti itu. Femmy yang apa adanya - nggak berusaha meraih hati orang yang disayanginya dengan melakukan hal di luar
kemampuanya.

HER SPELL: Wah, kalo yang ini gue nggak bisa tulis. Yang jelas, rasanya gue pengen denger itu setiap hari... XOXO!

 Sebenernya masih banyak hal2 darinya yang gue suka, tapi gue nggak tau gimana cara nulisnya. Yang di atas itu secara garis besarnya aja. Mengenai hal2
yang gue nggak suka dari dia? JELAS ADA (10%), WAJAR KAN? Tapi, gue berusaha untuk lebih memikirkan yang 90% - As I am happy to be with her...  

ENDING SCENE: THIS IS NOT THE END

IS THAT TRUE? YES, AS THE TRUTH IS IN HERE...

Selasa, 26 Agustus 2003 - Rama nangis gara2 nonton sinetron!

 Yeah, ALRIGHT! Pasti elo semua sekarang lagi pada ngetawain gue. Biarin! Emangnya kenapa? Ceritanya emang menyentuh kok, jadi wajar kan kalo gue nangis!?
*Bukan Cinderella - SCTV - 18:30 WIB*

Ending dari episode malem itu bener2 nggak bisa menahan air mata gue untuk diem lebih lama. Gue nangis, dan itu karena kata-kata terakhir dari cerita itu.
"Mereka berdua tak akan pernah berhenti untuk saling mencintai. Cinta yang suci di dalam hati, tak akan pernah mati meskipun mereka berdua harus mati.".
Puitis banget, dan gue pikir terlalu norak. Tapi, gue juga gak tau... Seketika itu juga, gue keinget Femmy dan air mata gue langsung keluar...

Mungkin inilah saatnya buat gue untuk mengungkapkan semuanya. Femmy sudah, dan kali ini mungkin giliran gue...

Akhirnya, gue bener2 yakin kalo Femmy itu memang soulmate gue. Gue bahagia karena bersamanya, gue bisa ngerasain keindahan masa remaja yang selama ini hilang
dari gue. Gue bisa kagum, naksir, senyum2 sendiri, ketawa, jumawa, bertualang, jadi pangeran dan punya puteri, ngerasa kesel n' bt gara2 tingkah si Froggy,
jadi Knight yang bisa ngapus air mata 'Karima' dari jauh, dan bahkan mendo'akannya dalam shalat. Semuanya tumplek blek jadi satu...dan rasanya gue jadi
orang paling bahagia, setidaknya waktu gue nulis artikel ini...

Femmy, dimanapun kamu berada, apapun yang lagi kamu kerjain, seperti apa yang lagi kamu rasain, musik apa yang lagi kamu denger, sedih atau bahagianya kamu,
whatever... Inilah saatnya Rama untuk mengatakan semuanya secara terus terang... Rama mau ngucapin terima kasih atas semua yang udah kamu kasih. Banyak
banget impian yang Rama bangun, sebagiannya udah terwujud kan? Masih banyak impian yang belum terwujud. Di antaranya, Rama pengen banget bisa duduk face-to-face,
dan di saat itu, Rama nangis sambil cium tangan kamu dan bilang "Thanks a lot, Femmy...". Rama juga blon sempet bawa Femmy ke tempat favorit Rama kan?
Femmy juga harus inget kalo Femmy mau bantu Rama beli Flute, dan segera setelah itu, Rama akan jadi pemain Flute terkenal... Fem, mungkin kamu bakal kasih
"*grin*" waktu baca tulisan ini, dan menganggap Rama cuman becanda. But, Rama cuma mau bilang kalo kapanpun, Femmy angkat telfon dan bilang "Is that true?",
Rama akan langsung nangis dan bilang "Yes, it is...". Meskipun Rama sering banget ber-acting di teater, tapi kali ini Rama gak bersandiwara... THIS IS
TRUE, KARIMA!!!